DimasPribadi.com

sharing and selling is fun

Archive for July 2008

Mengapa Network Marketing(MLM) Dijauhi Masyarakat – Bagian 2

with 16 comments

trust

[image taken from http://www.trondheimanglicans.net%5D

Pada suatu malam, seseorang mengetuk pintu rumah saya. Saya yang kebetulan sedang sendiri di rumah melihat keluar dan menemukan bahwa orang tersebut adalah teman lama orang tua saya yang menggeluti bisnis MLM. Saya mempersilakan beliau masuk.

Sebut saja beliau Pak P.

Malam itu raut mukanya terlihat bersemangat walaupun setelannya lusuh penuh dengan keringat.

Karena hanya ada saya dirumah, maka beliaupun ‘terpaksa’ hanya mengobrol dengan saya karena yang sebenarnya beliau cari adalah orang tua saya yang saat itu kebetulan berada di luar kota.

Saya kemudian menanyakan kabar Pak P terlebih dulu… apa kegiatannya saat ini… apakah masih menggeluti MLM yang sama?

Pak P menjawab dengan antusias bahwa sekarang beliau menjalankan bisnis MLM dengan menjual alat kesehatan. Dengan menggebu-gebu beliau menceritakan keberhasilannya membeli sebuah mobil dari hasil komisi MLM yang ini.

Saya hanya tersenyum mendengarkan cerita beliau

Tentu saja saya masih belum percaya saat itu juga karena saat itu beliau datang menggunakan motor, tapi setelah dipikir-pikir lagi, Pak P adalah orang yang lugu dan jujur, jadi saya memutuskan untuk ‘agak’ percaya.

Akhirnya malam itu beliau pamit dan akan datang keesokan harinya.

Tiga hari kemudian, Pak P datang disaat yang tepat saat orang tua saya berada di rumah. Pada pertemuan kali ini. Pak P menjelaskan bisnisnya secara detail kepada saya dan ibu saya. Saya bahkan terpaksa jadi ‘kelinci percobaan’ produk yang dibawanya saat itu (jika bukan karena paksaan ibu saya, pasti sudah saya tolak).

Ibu saya begitu terpesona melihat demonstrasi yang diperagakan beliau terhadap saya, sedangkan saya seperti biasa, selalu skeptis pada pertama kali.

Menurut saya bagus tidaknya sebuah produk tidak dapat dibuktikan dalam sekali pakai/pertemuan namun harus teruji dalam jangka panjang.

Produk kesehatan yang ditawarkannya tergolong mahal (>1 juta). Walaupun insting saya mengatakan produk ini lumayan, namun logika saya menggelitik saya untuk ‘menguji’ Pak P dengan mengatakan bahwa produk tersebut bagus, tapi untuk harga setinggi itu, orang tidak akan percaya kegunaannya jika hanya didemokan sekali saja. Untuk itu sebuah ‘trial’ akan menguatkan keyakinan calon pembeli akan kualitas produk tersebut dan tentu saja akan lebih mudah bercerita kepada orang lain karena sudah merasakan sendiri manfaatnya.

Mendengar ‘tantangan’ saya, ibu saya setuju, tetapi Pak P ragu untuk meminjamkan produk semahal itu pada kami untuk diujicoba selama beberapa minggu. Saya tahu Pak P membawa lebih dari 5 buah produk yang tentunya tidak akan menjadi masalah jika satu buah dipinjamkan pada kami.

Mungkin beliau berpikir kami juga belum tentu  membeli…jadi ini adalah sebuah perjudian.

Pertemuan itu berakhir dengan beliau memasukkan kembali semua produknya dan pamit kepada kami. Pak P tidak memberi jawaban apa-apa.

Okeee! Tidak masalah bagi kami karena Pak P memposisikan dirinya sebagai seorang PENJUAL, bukan seorang TEMAN LAMA yang datang untuk memberikan manfaat bagi kami.

Mari kita analisa disini…

Yang saya maksud memposisikan sebagai PENJUAL, adalah mindset bahwa seseorang ingin mendapatkan keuntungan dari orang lain dengan pengorbanan/rugi yang sekecil-kecilnya. Prinsip ekonomi yang saya sebut kapitalis murni. Tidak memikirkan dari sisi calon pembeli sama sekali.

Coba kita bandingkan dengan posisi sebagai TEMAN, sebuah mindset dimana si penjual beranggapan bahwa dia menemui calon pembeli untuk MENOLONG dengan apapun yang dia bisa sebagai seorang TEMAN. Seorang teman yang menginvestasikan KEPERCAYAAN untuk mendapatkan KEPERCAYAAN. Seorang teman yang selalu siap MEMBANTU dan di masa depan akan TERBANTU.

Saya yakin anda pernah membeli sesuatu atas rekomendasi seorang teman, atau memilih membeli pada teman sendiri karena dia pernah membantu anda.

Saya yakin anda akan cenderung percaya kepada seseorang yang mempercayai anda terlebih dahulu.

Saya juga yakin jika kita BERUTANG BUDI kepada seseorang, kita akan sangat senang untuk membayarnya di kemudian hari.

Kembali pada kasus Pak P…

Saat itu saya berpikir sederhana…

Saya hanya mempercayai seseorang yang sudah menginvestasikan kepercayaannya pada saya, jadi saya akan melihat apa reaksi selanjutnya dari Pak P.

Bagaimana mungkin dia berharap saya mempercayai seseorang yang mengaku sebagai seorang teman, namun datang dengan tujuan MENDAPATKAN UNTUNG dari saya, bukannya memberi saya sebuah SOLUSI atas permasalahan saya?

Sebenarnya ini adalah prinsip yang sederhana yaitu prinsip timbal balik. Siapa memberi, dia mendapat. Siapa percaya lebih, maka dia dipercaya lebih.

Pernah suatu ketika Bapak Edi Setiawan (trainer UnICom) bercerita kepada saya. Dalam sebulan beliau memberikan free seminar dan training di beberapa universitas. Kemudian mengatakan pada peserta bahwa siapapun yang ingin berdiskusi atau membutuhkan bantuan, dengan senang hati beliau akan membantu semaksimal mungkin.

Karena kebanyakan adalah mahasiswa, maka secara logika mahasiswa adalah pasar yang kurang potensial jika dilihat dari klien-klien yang pernah ditangani oleh beliau. Banyak dari peserta tersebut tertarik dan magang sekaligus belajar dari beliau tentang komunikasi bisnis dan interpersonal. Hal ini tidak masalah karena mindset MENOLONG TEMAN sudah seperti kebiasaan bagi beliau.

Setahun dua tahun kemudian, beberapa dari mereka yang sudah lulus dan bekerja di perusahaan-perusahaan, menghubungi beliau karena perusahaan mereka ingin mengadakan pelatihan atau training bagi karyawan. Sebagian lagi menghubungi beliau karena merasa DIBANTU oleh beliau saat mengalami persoalan pribadi.

Dari orang-orang inilah rekomendasi demi rekomendasi terus mengalir dari orang-orang yang merasa terbantu oleh beliau sehingga pekerjaan terus mengalir tanpa harus susah-susah berpromosi.

Kembali pada kasus Pak P…

Setelah seminggu tidak menghubungi kami, Pak P akhirnya datang ke rumah dan menyetujui untuk meminjamkannya kepada ibu saya. Saya tersenyum karena dengan begitu berarti beliau sudah menginvestasikan kepercayaannya pada keluarga saya.

Alhasil pada bulan tersebut, ada 3 buah order dari rekan bisnis ibu saya. Buah manis dari KEPERCAYAAN yang telah diinvestasikan Pak P kepada keluarga kami.

Nantikan artikel selanjutnya, semoga bermanfaat bagi anda )

Dimas Rochmad

Written by Dimas Pribadi

July 22, 2008 at 6:55 pm

Posted in Online Bussines